Advertisement

Menghirup Uap Bensin Berdampak Pada Tubuh

Astrid Prihatini Wisnu Dewi
Minggu, 16 Oktober 2022 - 22:17 WIB
Lajeng Padmaratri
Menghirup Uap Bensin Berdampak Pada Tubuh Ilustrasi bensin. / Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Satu keluarga di Desa Karang Anyar, Kecamatan Darul Makmur, Kabupaten Nagan Raya, Aceh keracunan akibat menghirup uap BBM jenis Pertalite saat tidur pada Sabtu (15/10/2022) dini hari.

Agar terhindar dari musibah serupa, sebaiknya masyarakat mengetahui dampak menghirup uap bensin. Sebab, bensin mengandung senyawa kimia yang berbahaya.

Dalam kejadian tersebut, pasangan suami istri bernama Suherman dan Musbandia selamat. Sayangnya, anak mereka yang masih berusia dua tahun, Syafiqah, meninggal dunia.

Dilansir dari laman Healthline, bensin mengandung metana dan benzena yang merupakan senyawa kimia berbahaya. Paparan aroma dari uapnya bisa berdampak negatif terhadap kesehatan manusia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Pada orang yang sensitif, menghirup bau bensin dapat menyebabkan sakit kepala, mual, hingga muntah. Berikut ini sejumlah dampak menghirup uap bensin.

1. Kerusakan saraf

Menarik napas dalam-dalam untuk menghirup uap bensin dapat mengakibatkan kerusakan sistem saraf, terutama apabila dilakukan berkelanjutan dalam jangka panjang.

Lambat laun, menurut National Institute on Drug Abuse, residu uap bensin yang menumpuk dalam tubuh bisa merusak mielin, selubung tipis yang melindungi serabut saraf otak. Akibatnya, Anda akan mengalami kesulitan dalam mengingat dan melakukan percakapan seperti biasanya.

Kerusakan sistem saraf dalam jangka panjang juga dapat menyebabkan kejang otot dan tremor yang kemudian memengaruhi kemampuan seseorang untuk berjalan, membungkuk, dan berbicara.

2. Bahaya permanen

Advertisement

Dilansir dari Livestrong, menghirup uap dari bensin ataupun bahan kimia lainnya bisa mengakibatkan kerusakan berbahaya yang sulit untuk dipulihkan. Misalnya, timbulnya penyakit degeneratif, kerusakan otak, kelemahan otot, dan kerusakan sumsum tulang belakang. Bahkan beberapa penderitanya bisa mengalami kerusakan pada indra penciuman dan pendengaran.

3. Mati lemas

Dampak buruk lainnya dari menghirup uap bensin adalah mati lemas. Jika kebiasaan menghirup uap bensin ini sudah berlangsung hingga tahunan, residu uap yang melemahkan kerja saraf akan memengaruhi fungsi jantung, paru, dan otak. Pasalnya, kerja organ-organ vital dalam tubuh manusia sangat bergantung pada sistem saraf.

Advertisement

Apabila paru-paru tidak bisa lagi menghirup jumlah oksigen seperti seharusnya, hal ini bisa meningkatkan risiko mati lemas secara tiba-tiba karena Anda perlahan berhenti bernapas. Kerja jantung pun ikut melambat di waktu yang bersamaan hingga akhirnya berhenti.

Semakin sering Anda menghirup uap bensin, risiko kesehatannya akan semakin besar. Maka, tidak heran apabila petugas SPBU adalah salah satu kelompok orang yang paling berisiko tinggi terhadap dampak kesehatan itu.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tiga Bansos di Gunungkidul Cair Bersamaan untuk Puluhan Ribu Orang

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Forum Tembang Tidar Ajak Masyarakat Kelola Sanitasi

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement