Advertisement

Waspada! Tifoid Ternyata Bisa Menular Lewat 5 Cara Ini

Mia Chitra Dinisari
Rabu, 02 November 2022 - 21:57 WIB
Bhekti Suryani
Waspada! Tifoid Ternyata Bisa Menular Lewat 5 Cara Ini Ilustrasi demam dan flu - CDC

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Demam tifoid atau tipes, mengkhawatirkan dan mengancam jiwa seperti halnya demam lainnya.

Dengan kemajuan di bidang medis, penyakit ini telah menjadi penyakit yang mudah diobati. Namun, ketidaktahuan dan keterlambatan diagnosis dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan 11-20 juta orang sakit akibat tifus dan antara 1.28.000 dan 1.61.000 orang meninggal karenanya setiap tahun.

Menurut National Health Services (NHS) Inggris, demam tifoid adalah infeksi bakteri, yang disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi, yang terkait dengan bakteri penyebab keracunan makanan salmonella. Ini dapat menyebar ke seluruh tubuh, mempengaruhi banyak organ dan tanpa perawatan segera, infeksi dapat menyebabkan komplikasi serius dan bisa berakibat fatal.

Ada beberapa cara demam tifoid dapat menyebar dari satu orang ke orang lain.

Menurut NHS, bakteri Salmonella typhi dapat ditularkan melalui tinja orang yang terinfeksi, setelah mereka ke toilet. Selain itu, jika orang yang terinfeksi tidak mencuci tangan dengan benar setelah itu, mereka dapat mencemari makanan apa pun yang mereka sentuh.

Cara lain tifus dapat menyebar adalah melalui urin orang yang terinfeksi. Sekali lagi mencuci tangan dan menjaga kebersihan yang tepat memainkan peran penting dalam membatasi penyebaran.

Selain itu, orang yang minum air yang terkontaminasi atau makan makanan yang dicuci dengan air yang terkontaminasi dapat terkena demam tifoid.

Advertisement

Badan kesehatan mencantumkan cara lain demam tifoid dapat tertular:

- Menggunakan toilet yang terkontaminasi bakteri dan menyentuh mulut sebelum mencuci tangan

- Makan makanan laut dari sumber air yang terkontaminasi oleh kotoran atau kencing yang terinfeksi

Advertisement

- Makan sayur mentah yang sudah dipupuk dengan kotoran manusia

- Produk susu yang terkontaminasi

- Berhubungan seks oral atau anal dengan orang yang membawa bakteri Salmonella typhi

Menurut Mayo Clinic, tanda dan gejala demam tifoid sebagian besar berkembang secara bertahap, sering muncul satu hingga tiga minggu setelah terpapar penyakit. Beberapa gejala awal antara lain:

Advertisement

- Demam yang mulai rendah dan meningkat setiap hari, mungkin mencapai setinggi 104,9 F (40,5 C)

- Sakit kepala

- Lemah dan lelah

Advertisement

- Nyeri otot

- Berkeringat

- Batuk kering

- Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan

Advertisement

- Sakit perut

- Diare atau sembelit

- Ruam

- Perut sangat bengkak

Advertisement

Jika tidak diobati, gejalanya dapat berubah menjadi parah yang menyebabkan delirium dan kondisi yang disebut kondisi tipus, yang berarti berbaring tak bergerak atau kelelahan dengan mata setengah tertutup.
Seringkali gejala awal demam tifoid tampak mirip dengan gejala yang berhubungan dengan demam berdarah.

Cara terbaik untuk mengetahui apa yang Anda miliki adalah melalui diagnosis yang tepat. Ini dapat dilakukan dengan menganalisis sampel darah, kotoran, atau kencing Anda. Catatan, Anda mungkin memerlukan beberapa tes, karena bakteri Salmonella typhi tidak selalu terdeteksi pertama kali, menurut NHS.
Badan Kesehatan Inggris mengatakan bahwa demam tifoid biasanya dapat berhasil diobati dengan pengobatan antibiotik. Yang terinfeksi dapat dirawat di rumah, sampai menjadi parah dan membutuhkan pengawasan medis.

Sebagian besar pasien demam tifoid perlu minum obat yang diresepkan selama 7 hingga 14 hari. Gejala Anda akan mulai membaik dalam 2 hingga 3 hari setelah minum antibiotik, menurut NHS.

Di sisi individu, Anda perlu istirahat, minum banyak air, makan dengan benar, makanan teratur dan menjaga kebersihan pribadi.
Jika Anda ingin mencegah tertular penyakit tifus, Anda harus melakukan tindakan tertentu.

Pastikan air minum Anda aman. Pertahankan kebersihan pribadi seperti sering mencuci tangan, menghindari buah dan sayuran mentah, dan menjauhi tempat yang terkontaminasi, dan juga meningkatkan sanitasi di sekitar tempat tinggal Anda.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tiga Bansos di Gunungkidul Cair Bersamaan untuk Puluhan Ribu Orang

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Forum Tembang Tidar Ajak Masyarakat Kelola Sanitasi

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement