Advertisement

Studi Ungkap Masalah Tidur Bisa Picu Glaukoma

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 03 November 2022 - 11:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Studi Ungkap Masalah Tidur Bisa Picu Glaukoma Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Penelitian yang diterbitkan dalam British Medical Journal menyebutkan munculnya risiko glaukoma pada orang-orang yang mengalami masalah tidur.

Adapun beragam masalah tidur tersebut termasuk insomnia, terlalu banyak atau terlalu sedikit tidur, chronotypes malam atau pagi, kantuk di siang hari. dan mendengkur.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Sebagai bagian dari studi yang dilakukan oleh akademisi dari China, Swedia dan Islandia, tim menganalisis data dari 409.053 peserta di UK Biobank. Semua peserta berusia antara 40 dan 69 tahun saat diteliti, dan memberikan rincian perilaku tidur mereka.

Durasi tidur "normal" diklasifikasikan sebagai tujuh hingga sembilan jam semalam, dengan terlalu sedikit atau terlalu banyak berada di luar jam tersebut. Kemudian tingkat keparahan insomnia yang dialami oleh orang-orang berkisar dari seseorang yang tidak pernah/kadang-kadang atau biasanya menderita, sedangkan kantuk di siang hari dikategorikan tidak pernah/jarang, kadang-kadang, atau sering.

Selama periode pemantauan rata-rata selama 10 setengah tahun, tercatat muncul 8.690 kasus glaukoma pada orang yang diteliti. Glaukoma adalah penyebab utama kebutaan. Diperkirakan akan mempengaruhi 112 juta orang di seluruh dunia pada tahun 2040.

Mereka yang mengalami durasi tidur pendek atau panjang memiliki delapan persen peningkatan risiko, ini adalah 12% untuk insomnia, empat persen untuk mendengkur dan 20 persen untuk "sering" kantuk di siang hari.

Dibandingkan dengan mereka yang memiliki pola tidur “sehat”, pendengkur dan mereka yang mengalami kantuk di siang hari memiliki kemungkinan 1% lebih besar untuk menderita glaukoma, sedangkan penderita insomnia dan mereka yang memiliki pola durasi tidur pendek/panjang 13% lebih mungkin memilikinya.

“Karena perilaku tidur dapat dimodifikasi, temuan ini menggarisbawahi perlunya intervensi tidur untuk individu yang berisiko tinggi glaukoma dan skrining oftalmologis potensial di antara individu dengan masalah tidur kronis untuk membantu mencegah glaukoma."

Advertisement

“Temuan ini menggarisbawahi perlunya terapi tidur pada orang yang berisiko tinggi terkena penyakit ini serta pemeriksaan mata di antara mereka yang memiliki gangguan tidur kronis untuk memeriksa tanda-tanda awal glaukoma,” demikian pernyataan laporan tersebut.

Menurut NHS, glaukoma adalah kondisi mata "umum" yang dapat mengakibatkan kehilangan penglihatan total jika tidak diobati cukup dini. Itu terjadi ketika saraf optik, yang menghubungkan mata ke otak, menjadi rusak.

Glaukoma biasanya tidak menunjukkan gejala pada awalnya. Glaukoma cenderung berkembang perlahan selama bertahun-tahun dan memengaruhi tepi penglihatan Anda (penglihatan perifer) terlebih dahulu.

Advertisement

Jika Anda melihat gejala apa pun, itu mungkin termasuk penglihatan kabur, atau melihat lingkaran berwarna pelangi di sekitar cahaya terang.

Jika glaukoma memburuk, Anda mungkin mengalami:

- Sakit mata yang intens

- Mual dan muntah

Advertisement

- Mata merah

- Sakit kepala

- Kelembutan di sekitar mata

- Melihat cincin di sekitar lampu

- Penglihatan kabur

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perindo DIY Lolos Verifikasi Faktual sebagai Peserta Pemilu 2024

Jogja
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Bukan di Indonesia, Bola Al Rihla Piala Dunia Qatar Ternyata Dibuat di Sini

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement