Ibu Hamil di Usia 30 Tahun ke Atas Berisiko Diabetes Kehamilan

Ilustrasi ibu hamil - Reuters
28 Oktober 2018 10:35 WIB newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Jika usia Anda sudah 30 tahun ke atas, sebaiknya waspada risiko tinggi diabetes dalam kehamilan.

Dokter spesialis penyakit dalam dr. Wismandari, Sp.PD-KEMD mengatakan bahwa secara umum, fungsi organ tubuh itu menurun seiring bertambahnya usia. Apalagi, ketika memasuki usia di atas 30 tahun. 

“Misalnya saja, sejak muda, dia gemuk. Sebenarnya, kemungkinan dia sudah ada resistensi insulin. Tapi, hal tersebut belum terlihat karena jarang orang usia 20 tahun memeriksa insulin mereka,” kata dokter Wisma di Jakarta belum lama ini.

Resistensi insulin, sambungnya, keadaan sel tubuh yang tidak dapat merespon hormon insulin dengan baik.

“Resistensi insulin ini diibaratkan jika normalnya satu gula memerlukan satu insulin, tapi satu gula kini memerlukan dua insulin. Artinya, kadar gula darah semakin meningkat dan hal itu menyebabkan diabetes,” ungkap dokter yang berpraktik di Rumah Sakit Pondok Indah Jakarta ini.

Diabetes dalam kehamilan, sambung dokter Wisma, dapat berisiko terhadap Ibu dan anak, seperti cacat kongenital (cacat bawaan lahir) pada bayi, bayi terlahir besar, ibu mengalami perdarahan saat melahirkan hingga keguguran. 

Kendati begitu, perempuan dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2 dapat hamil sehat. Ia pun memberikan saran mengenai antisipasi terhadap risiko-risiko merugikan tersebut.

“Pengendalian gula darah saat hamil itu sangatlah penting. Oleh karena itu, penting untuk memeriksa glukosa diabetes saat kehamilan 24-28 minggu,” sebut dokter Wisma.

Alumnus kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini juga memaparkan bahwa sebaiknya perempuan yang memiliki diabetes sebelum hamil melakukan skrining, seperti mata, ginjal, jantung, dan sebagainya.  “Penting pula untuk menjaga diet. Terapkan gizi seimbang, ada karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral,” kata dokter Wisma.

Sumber : Antara