Anak Mengompol Bisa Diatasi dengan Mengubah Pola Makan

Bayi dipijat. - Istimewa
13 November 2019 08:07 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Anak mengompol merupakan suatu hal yang biasa dijumpai terutama anak balita. Mengompol atau Nocturnal enuresis adalah sesuatu yang dialami anak, tapi berangsur berkurang dan menghilang seiring waktu.

Namun, jika anak Anda masih mengompol setiap hari bahkan setelah mereka berusia 6 tahun, itu mungkin butuh perhatian.

Biasanya seorang anak berhenti mengompol pada usia tujuh tahun. Jika anak Anda mengompol sesekali, mungkin karena banyak faktor seperti asupan cairan berlebih sebelum waktu tidur atau suhu kamar yang rendah. Namun, jika anak Anda sudah terlalu besar mengompol di usia muda dan baru-baru ini mulai lagi, Anda mungkin harus melihat penyebabnya.

Ada beberapa jenis ngompol yang dialami anak. Seperti berikut ini:

1. Mengompol primer

Ini adalah kondisi di mana anak belum tumbuh dari kebiasaan mengompol. Ini mungkin karena sejumlah alasan. Bisa saja karena kandung kemih anak kurang berkembang atau masih berkembang dan tidak dapat mengontrol urin untuk waktu yang lama, atau anak tersebut menghadapi kesulitan dalam mengenali kebutuhan untuk pergi ke kamar mandi ketika kandung kemih penuh.

Atau juga dia memiliki kebiasaan ke kamar mandi yang buruk atau perilaku keras kepala ketika datang ke kamar mandi, dan peningkatan produksi urin karena kelebihan kafein atau diuretik dalam makanan anak.

2. Mengompol sekunder

Jika anak sudah berhenti mengompol dan sudah seperti itu selama dua belas bulan, tetapi baru saja mulai, itu mungkin karena alasan ada diabetes,  abnormalitas urin, infeksi saluran kemih, stres sosial atau masalah psikologis, dan faktor genetika.

Diagnosis Mengompol

Biasanya, anak-anak berhenti mengompol pada usia tujuh tahun. Dokter tidak menyarankan segala bentuk bantuan untuk mengompol pada anak di bawah tujuh tahun karena itu mungkin hanya tahap terakhir dari latihan memakai kamar mandi. Namun, jika anak Anda telah berhenti mengompol selama setidaknya 12 bulan dan mulai lagi, mengompol sebanyak 3-4 kali seminggu dan telah melalui ini setidaknya selama beberapa bulan, Anda dapat mencari bantuan medis.

Dokter Anda mungkin memerlukan riwayat lengkap dan melakukan ujian tertentu untuk mencapai kesimpulan untuk penyebab pasti mengompol anak Anda

Terlepas dari perubahan gaya hidup di atas, mengompol pada anak-anak dapat diselesaikan melalui beberapa perubahan pola makan. Studi tertentu telah menemukan makanan berikut memiliki efek positif pada mengompol pada anak-anak.

1. Jus cranberry

Dikenal sebagai salah satu solusi paling efektif untuk mengompol, jus cranberry jika diminum pada malam hari tepat sebelum waktu tidur memang merupakan solusi yang cukup alami untuk mengompol. Secara khusus diketahui bekerja pada kasus mengompol yang berhubungan dengan infeksi saluran kemih.

2. Kenari dan kismis

Kaya akan serat alami, walnut dan kismis adalah obat rumah lain yang efektif untuk mencegah anak Anda mengompol. Ini juga mengandung kalium tinggi, yang merupakan mineral yang sangat diperlukan dalam perkembangan anak-anak.

3. Sereal

Sereal gandum utuh cenderung meningkatkan kapasitas retensi air pada anak-anak. Memberi makan sereal seperti gandum, beras kembung, cornflake atau dedak gandum akan membantu anak Anda mengompol secara efisien.

4. Pisang

Pisang adalah obat lain yang populer dan sudah tua. Mereka dikatakan mengikat perut dan mencegah cairan berlebih mengalir ke kandung kemih [8]. Namun, pisang perlu diberikan kepada anak-anak di malam hari karena mengkonsumsi pisang di malam hari dapat meningkatkan pembentukan dahak.

5. Kayu manis dan madu

Sifat hangat kayu manis dan madu telah dikenal untuk mencegah mengompol pada anak-anak, terutama jika itu disebabkan oleh diabetes pediatrik.

6. Basil

Obat kuno untuk menyembuhkan inkontinensia urin pada anak-anak, daun kemangi yang digoreng dan dibuat menjadi pasta dengan madu dikenal sebagai obat yang baik. Sifat antiseptik basil juga akan membantu melawan infeksi di kandung kemih, jika ada.

7. Teh herbal

Secangkir teh herbal hangat yang terbuat dari suoquan dapat mencegah aliran urin saat tidur. Walaupun mungkin perlu beberapa saat bagi anak-anak untuk terbiasa dengan teh herbal, konsumsi yang konsisten akan mengurangi episode mengompol anak Anda.

8. Menghindari permen

Aditif buatan yang digunakan dalam pembuatan permen dan cokelat dapat menambah inkontinensia waktu malam pada anak-anak. Karena itu, sebaiknya hindari memberi anak Anda sesuatu yang manis atau dibuat secara artifisial sebelum waktu tidur.

Sumber : Bisnis.com