Hasil Studi: Pasien Virus Corona Bisa Alami Komplikasi Kardiovaskular Jangka Panjang

Pasien yang telah pulih dari virus Corona (Covid-19) berpotensi alami komplikasi kardiovaskular jangka panjang. - ilustrasi
01 September 2020 16:07 WIB Syaiful Millah Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Infeksi virus corona (SARS-CoV-2/Covid-19) dapat langsung menginfeksi jaringan jantung dan berkontribusi pada disfungsi jantung di seluruh organ. Temuan tersebut merupakan hasil penelitian dari University of Washington. 

Charles Murry dan rekannya menemukan bahwa virus secara langsung menginfeksi kardiomiosit, merusak sifat elektrofisiologis dan kontraktilnya, dan akhirnya menyebabkan kematian sel.

"Hasil ini mendukung hipotesis bahwa terlepas dari peradangan atau koagulopati, SARS-CoV-2 dapat menyebabkan kerusakan jantung fungsional langsung," kata tim dalam pernyataan mereka seperti dikutip News-Medical Net, Selasa (1/9/2020).

Para peneliti mengatakan selain upaya pengendalian peradangan sistemik pada pasien penyakit virus corona baru atau Covid-19, penggunaan obat antivirus atau kardioaktif juga harus diperhatikan untuk membantu mencegah komplikasi kardiovaskular jangka panjang.

Sejak kasus pertama Covid-19 pertama kali diidentifikasi di Wuhan, China, akhir tahun lalu, penyebaran cepat SARS-CoV-2 telah menyebabkan pandemi yang menjangkit lebih dari 25 juta orang di seluruh dunia dan lebih dari 848.000 orang telah meninggal.

Meskipun Covid-19 pada dasarnya dianggap sebagai penyakit pernapasan, tetapi penyakit ini ditemukan juga melibatkan sistem kardiovaskular dan memperburuk masalah yang sudah ada sebelumnya, serta menyebabkan masalah baru yang berkembang.

Efek kardiovaskular yang merugikan secara signifikan berkontribusi terhadap peningkatan kematian di antara pasien COVID-19. Namun sejauh ini, kata Murry, mekanisme yang mendasari keterlibatan jantung belum jelas.

Setelah infeksi SARS-CoV-2, sistem kekebalan dapat meluncurkan pelepasan sitokin inflamasi yang tidak terkontrol secara berlebihan. Hal ini dapat memperburuk masalah kardiovaskular yang ada bahkan menyebabkan gagal jantung. Selain itu, COVID-19 dikaitkan dengan perkembangan koagulopati yang juga dapat merusak jantung.

Di sisi lain, SARS-CoV-2 dapat secara langsung menyebabkan kerusakan jantung setelah memasuki kardiomiosit melalui pengikatan protein lonjakan permukaan virus ke angiotensin reseptor sel inang, yang mengubah enzim 2 (ACE2).

Para penulis mengatakan semakin banyak laporan yang menunjukkan adanya genom SARS-CoV-2 di jaringan jantung dan bukti miokarditis virus di antara pasien dengan Covid-19, termasuk orang dengan penyakit tanpa gejala.

Ini menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 dapat menunjukkan tropisme jantung dan dengan demikian secara langsung merusak fungsi jantung, "Infark miokard, aritmia, dan gagal jantung adalah komplikasi kardiovaskular paling umum yang diamati pada pasien COVID-19,” kata para peneliti.

Sumber : bisnis.com