Memprihatinkan, Jumlah Anak Penderita Alergi Makanan Terus Bertambah

Seorang perempuan menyentuh bagian kulit yang gatal karena alergi susu sapi - Istimewa
14 September 2020 15:07 WIB Krizia Putri Kinanti Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kasus alergi makanan menjadi masalah sepanjang waktu Sekitar 2,5% dari populasi umum di seluruh dunia alergi terhadap beberapa makanan. Sebagian besar kasus alergi makanan didiagnosis pada masa kanak-kanak itu sendiri.

Alergi makanan adalah sesuatu yang umumnya tidak banyak kita bicarakan karena tampaknya sederhana bahwa Anda harus menghindari konsumsi makanan tertentu. Tapi itu sebenarnya mengancam jiwa dan sesuatu yang bisa dipicu bahkan oleh jejak makanan pemicunya. Karena itu, pasien dan keluarga selalu hidup dalam ketakutan dan kecemasan.

Semua orang dapat didiagnosis dengan kondisi kesehatan ini, bahkan mereka yang tidak memiliki riwayat alergi dalam keluarga. Namun, menurut penelitian baru-baru ini, anak-anak yang lahir terutama di musim gugur atau musim gugur lebih rentan mengembangkan alergi makanan dibandingkan dengan anak-anak lain.

 Dikutip dari Times of India dilansir dari Bisnis.com--jaringan Harianjogja.com, Senin (14/9/2020), National Jewish Health (NJH) melakukan penelitian di mana mereka mengetahui bahwa alergi makanan lebih umum terjadi pada anak-anak yang lahir pada musim gugur atau musim gugur dibandingkan dengan yang lain. Mereka mengamati bahwa tanda-tanda alergi mulai muncul secara perlahan.

Gejala pertama biasanya kulit kering dan pecah-pecah diikuti dengan reaksi berantai lain dari penyakit alergi yang dikenal sebagai atopic march. Dalam studi yang diterbitkan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology: In Practice, dokter anak utama dan penulis utama studi Jessica Hui berkata, "Kami melihat setiap anak yang dirawat di klinik kami, dan mereka yang lahir pada musim gugur jauh lebih mungkin. untuk mengalami semua kondisi yang terkait dengan pawai atopik."

Sekarang tim peneliti mencoba mencari tahu mengapa ini terjadi. Meskipun mereka sangat percaya bahwa itu bisa disebabkan oleh bakteri yang ada di kulit dan mencoba mengetahui lebih banyak tentang bagaimana pengaruhnya terhadap pelindung kulit.  Alergi ini diyakini terkait dengan kolonisasi bakteri berbahaya yang disebut Staphylococcus aureus, yang umumnya dikaitkan dengan bayi sakit.

Bakteri ini merusak pelindung kulit, membuatnya kering, gatal dan nyeri. Mereka juga memungkinkan bakteri dan patogen yang berbeda menembus kulit dan masuk ke dalam tubuh. Ketika patogen asing ini diserap melalui kulit alih-alih dicerna, tubuh mengenalinya sebagai ancaman dan memproduksi antibodi untuk melawannya.

Jadi, saat anak makan makanan tertentu, antibodi mengenali makanan tersebut dan memicu reaksi alergi. Tim peneliti sekarang mencoba untuk menggali lebih dalam masalah ini dan menemukan faktor lain yang mungkin berkontribusi terhadap melemahnya pelindung kulit pada bayi ini.

Ini bukan pertama kalinya penelitian semacam itu terungkap, yang mengaitkan alergi dengan musim tertentu. Sebelumnya pada tahun 2012, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Allergy and Clinical Immunology juga melaporkan bahwa musim kelahiran bayi bisa menjadi penyebab alergi makanan. Padahal mereka tidak pernah menentukan musim.

Dalam studi lain yang diterbitkan pada tahun 2011 di Annals of Allergy, Asthma, & Immunology, terungkap bahwa bayi yang lahir di musim gugur dan musim dingin lebih rentan mengalami alergi makanan.

Sumber : bisnis.com