Haid Terlambat Tidak Selalu Berarti Hamil, Ini 10 Kemungkinan Penyebabnya

Ilustrasi. - Freepik
23 Desember 2020 07:57 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Salah satu tanda kehamilan adalah tidak datangnya haid. Karenanya, siklus haid yang datang terlambat seringkali dikaitkan dengan tanda awal kehamilan. Faktanya, ada beberapa kondisi lainnya yang menjadi penyebab telat haid selain hamil. Kira-kira apa saja, ya?

Siklus menstruasi atau haid terjadi ketika lapisan di dinding rahim atau endometrium pada perempuan luruh karena tidak adanya pembuahan sel telur. Setiap perempuan memang memiliki siklus haid yang berbeda-beda, umumnya setiap 21 hingga 35 hari atau 28 hari untuk siklus yang normal.

Baca juga: Ingat! Hari Ibu Beda dengan Mother’s Day. Ini Sejarahnya

Telat haid bisa disebabkan oleh adanya ketidakseimbangan hormon di dalam tubuh atau kondisi medis tertentu yang serius. Berikut adalah 10 penyebab telat haid selain hamil yang perlu diperhatikan.

1. Penggunaan Alat Kontrasepsi
Menggunakan KB hormonal atau alat kontrasepsi dengan kandungan hormon dapat menyebabkan haid terlambat atau malah tidak terjadi haid sama sekali. Salah satu contohnya adalah penggunaan pil KB yang mengandung hormon estrogen dan progesteron guna mencegah ovarium melepaskan sel telur.

Setelah menghentikan penggunaan alat kontrasepsi yang berpengaruh pada siklus haid, dibutuhkan waktu cukup lama agar siklus haid menjadi normal kembali.

2. Konsumsi Obat-Obatan Tertentu
Obat-obatan tertentu seperti antidepresan, obat tiroid, antikonvulsan, dan obat yang digunakan dalam kemoterapi dapat menyebabkan siklus haid terlambat.

3. Obesitas
Kelebihan berat badan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon sehingga siklus menstruasi menjadi terganggu. Menurut penelitian, perempuan dengan indeks massa tubuh di angka 25-30 cenderung mengalami masalah dalam siklus haidnya.

Baca juga: Yuk, Jaga Kesehatan Jantung dengan 5 Langkah Mudah Ini

4. Stres
Stres dapat menyebabkan beberapa penyakit hingga ketidakseimbangan hormon. Hal ini dapat berpengaruh terhadap jadwal siklus haid.

Selain itu, stres akan berpengaruh pada kerja hipotalamus, yaitu bagian otak yang bertanggung jawab untuk mengatur siklus menstruasi. Untuk mencegahnya, lakukan teknik relaksasi dan rutin berolahraga.

5. Sindrom Ovarium Polikistik
Gangguan Polycystic ovary syndrome (PCOS) adalah kondisi yang menyebabkan tubuh perempuan memproduksi hormon androgen yang menyebabkan terganggunya siklus haid. PCOS dapat menyebabkan terbentuknya kista di ovarium sehingga ovulasi tidak teratur atau bahkan berhenti sama sekali.

6. Gangguan Makan
Penyakit seperti anoreksia dan bulimia dapat menjadi penyebab telat haid. Sebuah studi membuktikan bahwa berat badan yang berada 10% di bawah garis normal akan mengganggu keseimbangan hormon dan sistem ovulasi.

7. Penyakit Kronis
Penyakit yang terkait dengan perubahan hormon seringkali dapat mempengaruhi siklus haid seseorang. Misalnya penyakit diabetes yang mengakibatkan perubahan gula darah yang tidak stabil.

Penyakit Celiac yang menyebabkan peradangan atau kerusakan pada usus kecil juga membuat tubuh tak dapat menyerap nutrisi penting dan mengakibatkan siklus haid terlambat.

8. Masalah Tiroid
Salah satu penyebab haid datang terlambat adalah kelenjar tiroid yang terlalu aktif atau kurang aktif. Tiroid bekerja untuk mengatur metabolisme tubuh termasuk kadar hormon.

9. Merokok
Zat-zat berbahaya seperti nikotin dalam rokok dapat berpengaruh pada keseimbangan hormon estrogen dan progesteron di dalam tubuh. Kedua hormon ini berperan penting dalam siklus haid seseorang.

10. Menopause
Menopause atau berhentinya siklus menstruasi terjadi di antara usia 45 hingga 55 tahun. Akan tetapi ada pula perempuan yang mengalami gejala menopause dini di sekitar usia 40 tahun. Menopause akan membuat pelepasan sel telur terhenti sehingga siklus haid menjadi terlambat dan akhirnya berhenti sama sekali.

Apakah Siklus Haid yang Terlambat Berbahaya?
Siklus haid yang terlambat sebenarnya bukanlah suatu gejala yang serius. Cobalah untuk menjaga pola makan, mengubah gaya hidup, dan aktif bergerak agar siklus haid kembali normal seperti semestinya.

Meskipun begitu sebaiknya segera dikonsultasikan kepada dokter jika ada beberapa gejala lain disamping terlambatnya menstruasi seperti berikut ini.

  • Pendarahan berat lebih dari tujuh hari
  • Nyeri perut
  • Mual dan muntah
  • Demam
  • Tidak datang haid dalam waktu 90 hari hingga 1 tahun

Ada baiknya untuk mencatat perubahan dalam siklus haid setiap bulannya untuk mempermudah dokter menegakkan diagnosis atas kondisi Anda.

Sumber : Suara.com