Kapan Saatnya Anda Perlu Mengunjungi Terapis?

Depresi. Ingat, Anda tidak perlu malu untuk mengunjungi terapis. - cadasorg
22 Mei 2021 08:57 WIB Ni Luh Anggela Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Dalam beberapa kasus, seseorang melakukan terapi. Banyak alasan untuk memulai terapi, dan semuanya sama-sama valid. Kebanyakan orang cenderung mengunjungi terapis ketika mereka berada dalam krisis atau saat menghadapi peristiwa kehidupan yang menegangkan.

Akan tetapi, definisi "peristiwa kehidupan yang menegangkan" sedikit berbeda untuk semua orang. Kita semua memiliki pemicu unik dan pengalaman hidup.

Tidak melulu dengan alasan yang besar, ketika Anda mungkin tengah kehilangan hewan peliharaan Anda, dan membutuhkan dukungan, Anda sangat bisa mengunjungi terapis.

Joyce Marter, seorang psikoterapis berlisensi dan pendiri Urban Balance, mengatakan hal ini sama sekali tidak aneh. Bagi banyak orang, hewan peliharaan adalah anggota keluarga dan kesedihan dan kehilangan yang dialami dapat mirip dengan kehilangan orang yang dicintai lainnya, seperti dilansir dari Healthline, Jumat (21/5/2021).

Baca juga: Begini Cara Menghitung Kebutuhan Protein untuk Tubuh

Tidak apa-apa untuk memulai terapi hanya karena Anda pikir Anda membutuhkan sedikit bantuan ekstra, bahkan jika Anda tidak tahu mengapa.

Gail Saltz, seorang profesor psikiatri di NewYork Presbyterian Hospital Weill-Cornell School of Medicine, setuju. "Banyak orang datang ke terapi untuk memahami diri mereka lebih baik, untuk bekerja melalui area yang lebih sulit, dan untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk berkembang dan mengatasi kesulitan."

Kesehatan mental adalah sesuatu yang dapat Anda kelola sebelum Anda berada dalam krisis. Menurutnya, seringkali lebih baik mencari terapi jauh sebelum krisis terjadi dalam hidup sehingga akan lebih siap untuk mengelola krisis atau kesulitan yang tak terelakkan dalam hidup.

"Jadwalkan janji temu," kata Marter. "Mencegah lebih baik daripada mengobati”.

Baca juga: Para Penderita Diabetes, Ini Diet Terbaik untuk Anda

Tidak ada cukup depresi ketika datang untuk mencari bantuan, Saltz mengatakan, "Jika Anda merasa tertekan, kemungkinan Anda dapat mengambil manfaat dari terapi."

Terapi dapat sangat bermanfaat saat ini, khususnya di tengah pandemi Covid-19. Anda telah hidup melalui masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak dimulainya pandemi Covid-19. Dan meskipun tingkat vaksinasi meningkat dan harapan untuk kembali ke "normalisasi," tidak apa-apa untuk masih merasa tidak pasti, bingung, takut, khawatir, mati rasa, atau apa pun di antaranya.

Per 20 Mei 2021, sebanyak 1.758.898 juta orang di Indonesia telah tertular Covid-19 dan 48.887 telah meninggal akibat virus ini, menurut Satgas Penanganan Covid-19.

Bahkan jika Anda tidak kehilangan siapa pun yang dekat, Anda mungkin berduka karena alasan lain - mungkin kesempatan yang terlewatkan, kehidupan yang terasa seperti berjalan di tempat, atau pekerjaan yang hilang. Berduka atas kerugian ini akan memakan waktu.

Perusahaan-perusahaan di seluruh negeri telah mem-PHK atau merumahkan jutaan karyawan. Banyak dari mereka yang menjaga pekerjaan mereka dengan bekerja dari rumah. Perjalanan masih tak bisa dihindari. Banyak dari kita belum melihat teman dekat atau keluarga selama lebih dari setahun.

Jadi, hal-hal perlahan-lahan kembali ke beberapa versi normal, tetapi akan memakan waktu cukup lama untuk pulih dari semua yang terjadi.

"Dunia kita mengalami epidemi kesehatan mental global sebelum pandemi, yang telah menuangkan bensin ke api dan membawa kita ke krisis kesehatan mental dunia sepenuhnya," kata Marter.

"Kami sudah mengalami tingkat kecemasan, depresi, dan bunuh diri tertinggi, dan sekarang orang-orang berhadapan dengan stres di setiap tingkatan - secara finansial, relasional, emosional, fisik, lingkungan, dan politik," tambahnya.

Ingat, Anda tidak perlu malu untuk mengunjungi terapis.

"Mendapatkan bantuan mungkin adalah hal yang lebih berani dan cerdas untuk dilakukan," kata Saltz. Ini sama benarnya apakah Anda mengalami peristiwa kehidupan besar atau hanya merasa seperti Anda membutuhkan sedikit bantuan atau seseorang untuk diajak bicara.

Marter setuju. "Anda akan merasa lebih baik setelah Anda terhubung dengan terapis. Ini adalah hal yang luar biasa, peduli, dan penuh kasih sayang untuk dilakukan untuk diri sendiri. Anggap saja sebagai orang tua yang baik untuk diri sendiri dan mendapatkan diri Anda dukungan profesional yang Anda butuhkan dan layak," katanya.

Sumber : Bisnis.com