Lukisan Tiruan Mona Lisa Bakal Dilelang di Rumah Lelang Christie's

Lukisan Mona Lisa dalam pameran berbasis virtual reality pertama di Louvre 24 Oktober 2019 - 24 February 2020 - Louvre
13 Juni 2021 09:27 WIB Hadijah Alaydrus Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Raymond Hekking menghabiskan waktu puluhan tahun untuk meyakinkan dunia bahwa lukisan Mona Lisa yang dibelinya dari toko barang antik Prancis pada 1953 adalah asli sementara yang ada di Museum Louvre adalah palsu.

Kini rumah lelang Christie menjual "Hekking Mona Lisa", berharap kisahnya mewujudkan mimpi bisa membantu mengatasi bahwa faktanya lukisan yang ia miliki adalah tiruan.

"Ini seperti Mona Lisa tapi kualitas eksekusinya bukan Leonardo da Vinci," kata International Director of Old Master Painting Christie's, Pierre Etienne.

Hekking punya argumen lukisan asli tidak pernah dikembalikan setelah dicuri pada awal abad ke-20, kemudian lukisan itu berakhir di toko di desa Magagnosc, Provence.

Dia berpendapat, galeri di ibu kota Prancis tertipu dan memajang lukisan tiruan.

Dilansir dari Antara, lukisan Hekking dibuat oleh seniman tak dikenal pada awal abad ke-17, sekitar 100 tahun setelah karya aslinya menjadi koleksi kerajaan Francois I, menurut Christie's.

Sebelumnya, seorang pengusaha mengusulkan agar Prancis menjual lukisan Mona Lisa dengan nilai 50 miliar euro atau setara dengan Rp805 triliun untuk membantu pemulihan krisis virus Corona.

Stephane Distinguin, pendiri dan Kepala Eksekutif Fabernovel, perusahaan teknologi, mengatakan bahwa menjual lukisan Leonardo da Vinci abad ke-16 yang terkenal itu adalah "ide gila" untuk membantu seniman Prancis melewati krisis virus Corona.

Sumber : bisnis.com