Ini Alternatif Pengobatan Covid-19 Menurut Ahli Virologi

Ilustrasi Obat COvid-19. - Antara
06 Juli 2021 14:37 WIB Jessica Gabriela Soehandoko Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Ahli virologi Kansas State University melakukan studi baru yang hasilnya menunjukan pengobatan infeksi COVID-19. Hasil studi yang dipublikasikan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences itu, ditulis oleh peneliti fakultas dari Fakultas Kedokteran Hewan Yunjeong Kim dan Kyeong-Ok “KC”.

Dari penelitian tersebut, ditemukan bahwa model hewan yang terinfeksi SARS-CoV-2, yang diobati dengan protease inhibitor deuterated, secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup dan menurunkan viral load paru-paru.

Dari hasil penelitian, disarankan dalam perawatan pasca infeksi dengan inhibitor protease yang penting untuk replikasi virus, dapat menjadi perawatan yang efektif terhadap SARS-CoV-2.

Baca juga: Serupa dengan Delta, Varian Kappa Terdeteksi di Sumsel

Inhibitor protease ini adalah obat antivirus yang dapat mencegah replikasi virus yang secara selektif dapat mengikat protease virus dan menghalangi aktivasi protein yang diperlukan untuk produksi partikel virus menular.

"Kami mengembangkan protease inhibitor GC376 untuk mengobati infeksi virus corona yang fatal pada kucing, yang sekarang sedang dikembangkan secara komersial sebagai obat hewan baru yang sedang diselidiki," kata Kim, profesor kedokteran diagnostik dan patobiologi, yang dilansir dari medicalxpress pada hari Jumat (02/06/21).

Setelah kasus Covid-19 muncul, banyak kelompok penelitian yang melaporkan bahwa inhibitor ini efektif dalam melawan virus corona penyebab Covid-19, dan banyak saat ini yang mengejar pengembangan protease inhibitor sebagai pengobatan.

Baca juga: Tips dari UNICEF untuk Ibu dan Bayi agar Tetap Aman Selama Pandemi Covid-19

Dalam menguji kemanjurannya dalam SARS-Cov-2, Kim dan Chang memodifikasi GC376 dengan menggunakan alat yang disebut deuteration.

“Mengobati tikus yang terinfeksi SARS-CoV-2 dengan deuterated GC376 secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup, replikasi virus di paru-paru dan penurunan berat badan, yang menunjukkan kemanjuran senyawa antivirus,” kata Chang, profesor kedokteran diagnostik dan patobiologi.

Dari hasilnya, menunjukan juga bahwa GC376 yang dideuterasi memiliki potensi pengembangan lebih lanjut, dan hasil dari metode ini dapat digunakan untuk senyawa antivirus lain untuk menghasilkan inhibitor yang kuat.

Kini para ahli virologi terus mengembangkan inhibitor yang lebih baik dengan menggunakan berbagai metode, dan deuterated GC376 sedang dievaluasi untuk pengembangan potensial lebih lanjut.

Sumber : Bisnis.com