Mengapa Vitamin D dari Sinar Matahari Setiap Orang Berbeda? Kenali Faktornya..

Ilustrasi vitamin D -
27 September 2021 12:37 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Anda dianjurkan untuk berjemur setiap pagi untuk mendapatkan asupan vitamin D dari matahari yang cukup.

Tapi, ada sejumlah variabel berbeda yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mendapatkan jumlah vitamin D yang penting dari matahari tersebut.

Ada banyak faktor yang bertentangan dengan kemampuan rata-rata orang untuk mendapatkan semua vitamin D yang mereka butuhkan dari sinar matahari.

Karena itu, para peneliti dan pakar kesehatan terkemuka di dunia vitamin D merekomendasikan untuk mengambil pendekatan multifaset untuk memenuhi kebutuhan Anda dengan mengupayakan lebih banyak paparan sinar matahari, makan makanan yang mengandung vitamin D, dan melengkapi dengan nutrisi.

Karena makanan juga gagal karena alasannya sendiri, ahli kesehatan serta dokter lainnya merekomendasikan suplementasi dengan 5.000 IU vitamin D3 per hari per hari per sains.

Baca juga: GKR Bendara Berharap Ada Vaksinasi untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Berikut faktor-faktor yang memengaruhi mendapatkan vitamin D yang cukup dari sinar matahari dilansir dari Mindbodygreen :

1. Warna kulit

Karena jumlah melanin yang lebih besar (yang bertanggung jawab atas pigmentasi kulit) memengaruhi kemampuan kulit untuk memproduksi vitamin D dari sinar UV, orang dengan warna kulit yang lebih gelap membutuhkan paparan sinar matahari yang lebih lama untuk menghasilkan vitamin D.

Penelitian telah mengidentifikasi pedoman yang berbeda untuk orang dengan warna kulit yang berbeda, yang menguraikan apa yang memenuhi syarat sebagai "paparan sinar matahari moderat" yang mereka perlukan setiap hari untuk menghasilkan jumlah vitamin D yang penting. Berdasarkan ini:

Mereka yang memiliki kulit sangat terang hingga terang kemungkinan membutuhkan 10 hingga 15 menit paparan sinar matahari tanpa pelindung.

Mereka yang memiliki kulit cokelat alami bisa mendapatkan sinar matahari tanpa perlindungan selama 15 hingga 20 menit.

Mereka yang memiliki kulit lebih gelap dapat dengan aman mendapatkan satu hingga dua jam paparan sinar matahari tanpa pelindung.

Jadi, bahkan jika faktor-faktor berikut tidak menjadi masalah bagi Anda, jika Anda tidak dapat menghabiskan waktu yang diperlukan untuk warna kulit Anda di bawah sinar matahari setiap hari (omong-omong, itu tanpa SPF; sekali lagi, mungkin bukan apa yang diresepkan dokter kulit), maka Anda akan kekurangan vitamin D.

2. Lokasi dan waktu dalam setahun

Kecuali Anda tinggal di dekat khatulistiwa, yang menerima lebih banyak sinar matahari langsung untuk menghasilkan vitamin D, Anda akan kesulitan memproduksi vitamin D yang cukup sepanjang tahun.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa jika Anda tinggal di atas atau di bawah garis lintang tertentu (khususnya 33 derajat), Anda tidak akan dapat menghasilkan vitamin D dari sinar matahari selama bulan-bulan musim dingin.

Mereka di Boston (yang 43 derajat Utara), misalnya, tidak dapat membuat vitamin sinar matahari dari matahari dari bulan November sampai Februari. Sementara itu, mereka yang berada di Edmonton, Kanada (52 derajat Utara) kurang beruntung selama setengah tahun. Jadi hanya "keluar" menjadi poin yang diperdebatkan.

3. Waktu hari

Untuk mendapatkan sinar matahari yang dibutuhkan untuk memproduksi vitamin D di lokasi mana pun sepanjang tahun, Anda harus berada di luar dengan kulit yang terpapar (dalam jumlah yang cukup juga, seperti lengan, kaki, dan bagian tengah tubuh Anda idealnya) antara jam 10 pagi dan 3 sore Di luar jendela ini, sudut miring matahari di langit membuat efeknya mirip dengan sinar musim dingin, yang berarti mereka tidak cukup langsung untuk meningkatkan produksi vitamin D yang signifikan.

4. Memakai SPF

Bukan konsep baru bahwa memakai SPF (tabir surya mineral alami dan tidak beracun yang ideal) adalah hal yang harus dilakukan setiap hari. Namun, sesuai dengan namanya, tabir surya Anda sebenarnya menghalangi sinar yang dibutuhkan kulit Anda untuk memproduksi vitamin D. Bila digunakan dengan benar, tabir surya dengan SPF 30 menyerap sekitar 95 hingga 98% radiasi UVB matahari.

(Yang mengatakan, penelitian lain menunjukkan bahwa orang tidak menggunakan SPF cukup konsisten, atau menerapkannya cukup murah hati, untuk menawarkan tingkat perlindungan yang sepenuhnya dimaksudkan.) Namun, mengoleskan kulit Anda di layar krim favorit Anda pasti bisa berdiri di antara Anda dan vitamin D.

5. Polusi udara

Realitas kehidupan modern yang mengganggu tetapi nyata: Partikel-partikel yang membentuk polusi udara menyerap sinar UV matahari sebelum mencapai kulit Anda. Contoh kasus: Sementara kebanyakan orang seharusnya dapat memproduksi vitamin D secara efektif di lokasi dengan garis lintang yang lebih rendah seperti San Diego dan Los Angeles, polusi udara di sana seringkali membuat hal itu menjadi lebih sulit.

6. Berapa usia Anda

Terakhir, usia Anda bahkan dapat memengaruhi dampak sinar matahari terhadap produksi vitamin D. Sebagai direktur urusan ilmiah mbg Ashley Jordan Ferira, Ph.D., R.D.N. menjelaskan, "Sintesis vitamin D kulit dari masukan matahari berkurang secara signifikan seiring bertambahnya usia, dan secara proporsional begitu. Orang dewasa yang lebih tua dan orang tua mengalami penurunan kapasitas untuk memproduksi vitamin D3 dari radiasi UVB, alias sinar matahari. Sayangnya, itu adalah fenomena penuaan alami."

Lebih buruk lagi, Ferira menambahkan, "selain pengurangan produksi D3 kulit, ada defisit lain: Kemampuan konversi ginjal, dari 25(OH)D ke bentuk aktif 1,25(OH)2D, juga menurun seiring bertambahnya usia. " Waktu jelas tidak berpihak pada vitamin D.

Sumber : bisnis.com