Sederet Fenomena Bulan yang Langka dan Harus Diwaspadai

Fenomena 'Supermoon' terlihat di Desa Alue Raya, Kecamatan Samatiga, Aceh Barat, Aceh, Rabu (6/5/2020). Fenomena supermoon terakhir pada 2020 bernama "flower moon" ini bisa terlihat jelas di seluruh Dunia dimana posisi bulan terdekat dengan bumi dan dapat disaksikan mulai Rabu (6/5/2020) hingga tiga hari ke depan. ANTARA FOTO - Syifa Yulinnas
18 Oktober 2021 22:57 WIB Ayyubi Kholid Saifullah Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bagi kita mungkin lebih sulit untuk memahami apa yang harus diwaspadai dari berbagai bentuk bulan. Namun, para astronom tahu beberapa bulan langka yang harus diwaspadai selama beberapa bulan dan tahun mendatang.

Dilansir dari newsweek.com senin (18/10/2021) berikur 9 Jenis bulan yang harus diwaspdai

1. Supermoon

Ketika bulan purnama bertepatan dengan perigee, titik di orbit bulan yang paling dekat dengan Bumi, itu dikenal sebagai supermoon. Beberapa percaya mereka menyebabkan emosi yang meningkat.

Karena kedekatannya dengan Bumi, supermoon dapat tampak 30 persen lebih terang dan hingga 14 persen lebih besar dari bulan purnama biasa.

Supermoon berikutnya diperkirakan terjadi pada 14 Juni 2022.

2. Gerhana Bulan / Blood Moon

Gerhana bulan berikutnya akan terjadi pada 19 November dan akan terlihat dari sebagian Asia, Australia, Amerika Utara, Eropa utara dan timur, dan sebagian besar Amerika Selatan.

Disebut juga sebagai blood moon, wajah bulan akan berubah menjadi merah saat melewati bayangan Bumi.
Sementara gerhana bulan berikutnya hanya akan terjadi sebagian, sebagian besar wajah bulan akan berubah menjadi warna kemerahan yang cerah.

3. Blood Moon Super Flower

bulan super yang dikombinasikan dengan gerhana bulan total, dan Super Blood Moon Flower terakhir dilihat pada bulan Mei 2021.

Bulan ini sering dikatakan melambangkan kelahiran kembali dan pertumbuhan, dengan beberapa percaya bahwa Blood Moon adalah waktu yang tepat untuk refleksi.
Blood Moon super flower berikutnya akan terjadi pada 8 Oktober 2033.

4. Gerhana Matahari Cincin Api

Melibatkan bulan dan matahari, gerhana matahari "cincin api" yang langka terakhir terjadi pada Juni 2021.

Itu terjadi ketika bulan terlalu jauh dari Bumi dalam orbit elipsnya untuk sepenuhnya menghalangi matahari seperti yang terjadi selama gerhana matahari total, alih-alih membiarkan cincin luar matahari terbuka.

Gerhana matahari total berikutnya akan terjadi pada 4 Desember, tetapi hanya akan terlihat dari Antartika dan sebagian di Afrika Selatan dan Atlantik Selatan.

Gerhana matahari kadang-kadang dikatakan memprovokasi perubahan dan mengantarkan tujuan baru.

5. Bulan Merah Muda

"Bulan merah muda" adalah bulan purnama yang terjadi pada bulan April, dan dinamai bunga yang disebut phlox tanah liar, yang mekar di awal musim semi dan muncul di seluruh Amerika Serikat dan Kanada. Itu tidak benar-benar tampak merah muda.

Bulan merah muda dikatakan sebagai sinyal optimisme dan tujuan yang akan membuahkan hasil.

6. Bulan Stroberi

"Bulan stroberi" mengacu pada bulan purnama Juni.

Warnanya tidak cenderung merah stroberi, tetapi sering kali memiliki lebih banyak rona mawar atau kemerahan karena posisinya yang lebih rendah di langit daripada biasanya.

Ini karena posisi bulan dapat membuatnya bersinar lebih banyak melalui atmosfer daripada waktu lain dalam setahun.
Diperkirakan dinamai stroberi oleh penduduk asli Amerika karena penampilannya bertepatan dengan panen stroberi.

Bulan purnama Juni dikatakan melambangkan keberuntungan, optimisme, dan kemurahan hati.

7. Bulan Biru

Anda pernah mendengar ungkapan "sekali dalam bulan biru", tetapi bulan biru sebenarnya tidak jarang seperti yang Anda pikirkan.

Bulan biru tidak biru; nama mengacu pada waktunya. Secara tradisional, definisi bulan biru adalah bulan purnama ketiga dalam satu musim astronomi yang mengandung empat bulan purnama.

Bulan biru berikutnya akan terjadi pada Agustus 2023.

8. Harvest moon

"Bulan panen" adalah bulan purnama yang paling dekat dengan ekuinoks musim gugur, ketika sudut orbit bulan relatif terhadap cakrawala Bumi berada pada titik minimum, menyebabkan bulan purnama naik di atas cakrawala jauh lebih cepat dari biasanya.

Ini berarti bahwa bulan terbit pada waktu yang hampir sama setiap malam dan memberikan beberapa malam berturut-turut cahaya bulan yang terang.

Bulan panen mendorong pertumbuhan spiritual.

9. Micromoon

Micromoon terjadi ketika bulan purnama bertepatan dengan apogee, titik di orbit bulan terjauh dari Bumi.

Karena jaraknya, micromoon terlihat sekitar 14 persen lebih kecil dari supermoon, dan area yang diterangi tampak 30 persen lebih kecil, sehingga mungkin terlihat kurang cerah.

Micromoon diketahui mempengaruhi pasang surut.

Sumber : bisnis.com