Ukuran Otak Manusia Modern Semakin Kecil, Kenali Penyebabnya..

Otak - boldsky.com
17 November 2021 15:57 WIB Ni Luh Anggela Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA–Penelitian yang diterbitkan di Brain, Behavior, and Evolution telah mengidentifikasi penurunan tingkat ensefalisasi pada otak manusia modern yang disebabkan oleh peningkatan obesitas.

Selama 4 juta tahun terakhir, ukuran tubuh hominin telah meningkat, dengan otak tumbuh pada tingkat yang tidak proporsional dalam kaitannya dengan bagian tubuh lainnya. Peningkatan ensefalisasi diyakini sebagai pendorong utama kemampuan kognitif yang lebih tinggi yang diamati pada mamalia.

Berlawanan dengan jutaan tahun evolusi hominin, massa otak Homo modern secara anatomis (AM) telah menurun secara signifikan dalam 50.000 tahun terakhir.

Jeff Morgan Stibel, penulis studi “Penurunan Ukuran Otak dan Ensefalisasi pada Manusia Modern secara Anatomi”, mengatakan bahwa tidak jelas mengapa ukuran otak manusia telah menurun setidaknya sejak  Pleistosen Akhir.

“Kita tidak tahu dampaknya [jika ada] terhadap kognisi manusia,” kata Stibel, melansir PsyPost, Rabu (17/11/2021).

Dalam penelitian ini, spesimen hanya dimasukkan jika ada sisa yang cukup untuk menghasilkan perkiraan independen dari massa tubuh dan otak. Mereka menggunakan 30 Holosen dan 25 Pleistosen Akhir AM dimensi kerangka Homo yang memungkinkan untuk perkiraan kranial dan pascakranial, bersama 16 spesimen hominin yang lebih tua yang digunakan untuk perbandingan yang lebih luas.

Baca juga: Vaksinasi Jadi Syarat Mahasiswa Masuk Kampus UMBY

Data otopsi untuk 19 orang yang meninggal antara 1980 hingga 1982 digunakan untuk manusia modern.

Ensefalisasi digunakan sebagai proxy untuk fakultas kognitif Homo prasejarah. Sementara ukuran otak relatif dan absolut telah ditemukan berkorelasi kuat dengan fungsi kognitif pada manusia, masih bisa menimbulkan batasan.

Tetapi mengingat keterbatasan bekerja dengan sisa-sisa prasejarah, mempertimbangkan faktor-faktor seperti jumlah neuron, penskalaan korteks, atau variabel lain yang berkaitan dengan kemampuan kognitif tidak layak dilakukan. Dengan demikian, menentukan kemampuan kognitif terbatas pada penanda fisik.

Untuk menjelaskan beberapa keterbatasan ini, meta-review studi secara langsung menguji seleksi terhadap fenotipe yang terkait dengan kemampuan kognitif umum, termasuk tes fungsi kognitif dan survei pencapaian pendidikan  digunakan untuk memeriksa apakah ada dampak evolusioner terhadap fungsi kognitif pada manusia.

Memanfaatkan kumpulan data genom dalam berbagai penelitian, fenotipe yang terkait dengan keberhasilan reproduksi yang telah terbukti memengaruhi kebugaran evolusioner lintas generasi berturut-turut digunakan untuk memeriksa efek seleksi alam.

Ukuran otak absolut ditemukan telah menurun 5,415 persen pada manusia modern, dengan pengurangan yang signifikan dalam ensefalisasi Homo selama periode modern juga. Perubahan ukuran tubuh tampaknya menjelaskan sebagian besar perubahan terbaru dalam ukuran otak manusia.

Selama 50.000 tahun terakhir, tingkat ensefalisasi relatif stabil, kecuali manusia modern yang mengalami peningkatan BMI.

Perubahan Fisiologi

Stibel berpendapat bahwa pengurangan ukuran otak baru-baru ini adalah respons adaptif terhadap perubahan fisiologi, terutama massa tubuh manusia modern. Saat mengontrol obesitas, otak dan massa tubuh sebanding dengan Homo AM prasejarah.

Bukti sebelumnya menunjukkan bahwa massa otak dan fungsi kognitif telah sangat berkorelasi sepanjang sejarah evolusi. Hasil keseluruhan dari berbagai studi asosiasi genom yang mengeksplorasi perubahan evolusioner pada kemampuan kognitif menunjukkan bahwa fungsi kognitif umum dan pencapaian pendidikan berada di bawah tekanan selektif negatif, dengan data yang mendukung penurunan genetik dalam kemampuan kognitif yang konsisten dengan penurunan evolusioner dalam ukuran otak.

Meskipun tekanan selektif negatif, Stibel mencatat, ukuran kecerdasan umum dan pencapaian pendidikan telah meningkat sepanjang abad terakhir, dengan perubahan jangka pendek dalam kecerdasan umum yang sebagian besar didorong oleh faktor lingkungan seperti kesehatan, pendidikan, dan teknologi, yang dapat mengimbangi atau meningkatkan tren genetik jangka panjang

Namun, kecerdasan genetik bersifat turun-temurun; dengan demikian, ukuran otak dan kecerdasan genetik sebelumnya tidak menentukan kecerdasan umum pada tingkat individu, kelompok atau spesies.

Mengingat faktor lingkungan lebih sementara daripada genetika, tidak jelas apakah perubahan fisik pada otak atau kecenderungan genetik akan menghasilkan dampak negatif pada kemampuan kognitif manusia dalam jangka panjang.

Tetapi Stibel menyoroti tanda-tanda yang menunjukkan kemungkinan pembalikan efek Flynn, sebuah fenomena yang menggambarkan dampak positif jangka panjang dari faktor lingkungan pada kecerdasan manusia sepanjang abad ke-20.

Selama 30 tahun terakhir dan di banyak bagian dunia, telah terjadi penurunan IQ yang signifikan, dengan penurunan terbesar diamati di negara-negara industri.

Jadi, pada skala waktu evolusioner, perbaikan lingkungan mungkin tidak cukup untuk mengimbangi dampak jangka panjang dari perubahan genetik dan fisik pada otak. Stibel mempertanyakan apakah seleksi alam dapat mendorong kecerdasan tingkat spesies melampaui batas atas kebugaran.

Sumber : bisnis.com