Advertisement

Ini Penyebab Hasil Antigen Negatif tapi Masih Ada Gejala Covid

Intan Riskina Ichsan
Selasa, 12 April 2022 - 11:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ini Penyebab Hasil Antigen Negatif tapi Masih Ada Gejala Covid Antigen kit

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Anda mungkin pernah merasakan bahwa Anda terinveksi Covid, tetapi setelah melakukan tes antigen cepat (RAT), hasilnya negatif meskipun menunjukkan gejala. Apa yang sedang terjadi?

RAT memiliki akurasi yang jauh lebih rendah daripada tes PCR, tetapi masih merupakan alat deteksi penting berkat aksesibilitasnya. 

Dilansir dari The Guardian, dengan menghindari beberapa kesalahan umum dan mengikuti beberapa tips penting, Anda bisa mendapatkan yang terbaik dari RAT Anda.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

RAT yang Harus Digunakan

Ada banyak tes berbeda di pasaran, tetapi tidak semua RAT dibuat sama. Berbagai merek RAT memiliki tingkat akurasi yang berbeda. Therapeutic Goods Administration (TGA) memiliki daftar semua tes yang disetujui yang dijual di Australia, dinilai dari segi sensitivitasnya. Cara yang baik untuk memastikan tes Anda akurat adalah dengan memeriksa daftar.

Saat ini, TGA mendukung tiga jenis tes: usap hidung, air liur, dan cairan mulut. Tidak ada “pola yang jelas” tes mana yang paling efektif. Fokus pada nama merek ketika mencari tes terbaik.

Sebagian besar tes dengan peringkat "sensitivitas sangat tinggi" cenderung usap hidung, tetapi beberapa tes air liur juga memiliki peringkat tinggi.

RAT yang Salah

RAT ada yang dilakukan melalui lubang hidung dan melalui mulut. Salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan orang adalah tidak membaca instruksi dengan seksama.

Pastikan untuk membaca cetakan kecil. Sebagian besar tes memberikan instruksi terperinci, termasuk jumlah swab, metode swabbing (beberapa meminta Anda untuk memutar swab) dan di mana mengambil sampel (mulut, lubang hidung, tenggorokan). Pastikan juga RAT Anda disimpan di tempat kering yang sejuk.

RAT Negatif Dengan Gejala Covid

Jika Anda memiliki gejala, atau pernah melakukan kontak dekat, hal terbaik yang harus dilakukan adalah melakukan tes lagi. Melakukan beberapa tes akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan hasil yang benar.

Advertisement

Masa inkubasi Omicron adalah sekitar dua hingga empat hari, jadi melakukan tes pada hari kontak dapat menghasilkan tes negatif meskipun terjadi infeksi.

Jika Anda memiliki RAT negatif dan memiliki gejala, dan Anda benar-benar berpikir itu negatif palsu, maka segera pergi untuk mendapatkan PCR. Namun jika positif, segera laporkan RAT positif Anda secara online atau melalui telepon. Ini membantu melacak nomor kasus, tetapi yang lebih penting menghubungkan Anda ke layanan kesehatan.

Setelah Isolasi Tujuh Hari

Tidak ada tes yang diperlukan untuk meninggalkan isolasi di mayoritas semua negara bagian. Namun, masker harus dipakai di sekitar orang lain dan tempat-tempat berisiko tinggi seperti fasilitas perawatan lanjut usia dan rumah sakit harus dihindari setidaknya selama tiga hari ke depan.

Advertisement

Di mana pun Anda berada, jika Anda masih memiliki gejala setelah tujuh hari, yang terbaik adalah tetap dalam isolasi sampai setidaknya 24 jam setelah gejala Anda hilang.

Setelah infeksi Covid dan isolasi tujuh hari Anda, Anda tidak perlu menguji atau mengisolasi diri selama 12 minggu berikutnya. Jika Anda akan mendapatkan vaksin, rekomendasinya adalah menunggu sekitar empat hingga enam minggu untuk memberi kesempatan pada tubuh Anda untuk pulih.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Program Minapadi Dikembangkan di 3 Kapanewon

Gunungkidul
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 10:27 WIB

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement