Advertisement

Gejala Penyakit Legionellosis: Mirip Covid dan Bisa Sebabkan Kematian

Mia Chitra Dinisari
Selasa, 27 September 2022 - 12:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Gejala Penyakit Legionellosis: Mirip Covid dan Bisa Sebabkan Kematian Kenali Gejala Penyakit Legionellosis, yang Bisa Sebabkan Kematian

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Kemenkes memperingatkan risiko penyakit legionellosis di Indonesia, apalagi di tengah pandemi Covid-19 yang masih terjadi. Penyakit ini bisa menyebabkan kematian. 

Mengutip laman Kemenkes, legionellosis adalah istilah umum untuk penyakit Legionnaires dan Pontiac Fever. Legionnaires ditandai dengan pneumonia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Penyakit ini timbul akibat pemakaian sistem pendingin sentral, alat pelembab ruangan, sistim air panas dan shower, kolam spa, whirpool, alat bantu pernafasan, pekerja pembersih cooling tower yang terkontaminasi dengan legionella spp, terutama pada alat yang telah lama tidak terpakai.

Penyakit ini merupakan kejadian yang luar biasa di hotel, tempat-tempat umum (hotel, kapal, kantor dan rumah sakit), bahkan walaupun jarang dapat terjadi di rumah. Oleh sebab itu harus diwaspadai.

Baca juga: Daftar Makanan yang Bisa Turunkan Kolesterol plus Rasanya Enak

Melansir laman WHO, Legionellosis bervariasi bisa menyebabkan beragam tingkat keparahan. Mulai dari demam ringan hingga bentuk pneumonia yang serius dan terkadang fatal.

Penyakit ini, disebabkan paparan spesies bakteri Legionella yang ditemukan dalam air yang terkontaminasi.

Legionella pneumophila yang ditularkan melalui air dan kasus termasuk wabah. Legionella pneumophila dan spesies terkait biasanya ditemukan di danau, sungai, anak sungai, mata air panas, dan badan air lainnya. 

Advertisement

Bakteri L. pneumophila pertama kali diidentifikasi pada tahun 1977 sebagai penyebab berjangkitnya pneumonia berat di sebuah pusat konvensi di AS pada tahun 1976. Sejak itu telah dikaitkan dengan wabah yang terkait dengan sistem air buatan yang tidak terpelihara dengan baik.

Gejala

Legionellosis adalah istilah umum yang menggambarkan bentuk infeksi pneumonik dan non-pneumonik dengan Legionella.

Bentuk non-pneumonia (penyakit Pontiac) adalah penyakit seperti influenza akut yang sembuh sendiri biasanya berlangsung 2-5 hari.

Advertisement

Masa inkubasi adalah dari beberapa dan hingga 48 jam. Gejala utamanya adalah demam, menggigil, sakit kepala, malaise dan nyeri otot (mialgia). Tidak ada kematian yang terkait dengan jenis infeksi ini.

Penyakit Legionnaires, yang sebabkan pneumonia, memiliki masa inkubasi 2 sampai 10 hari (tetapi sampai 16 hari telah dicatat dalam beberapa wabah). Awalnya, gejalanya adalah demam, kehilangan nafsu makan, sakit kepala, malaise dan lesu. Beberapa pasien mungkin juga mengalami nyeri otot, diare, dan kebingungan.

Biasanya juga ada batuk ringan awal, tetapi sebanyak 50% pasien dapat berdahak. Dahak berlumuran darah atau hemoptisis terjadi pada sekitar sepertiga pasien. Tingkat keparahan penyakit berkisar dari batuk ringan hingga pneumonia yang cepat fatal. Kematian terjadi melalui pneumonia progresif dengan gagal napas dan/atau syok dan kegagalan multi-organ.

Penyakit Legionnaire yang tidak diobati biasanya memburuk selama minggu pertama. Sama dengan faktor risiko lain yang menyebabkan pneumonia berat, komplikasi legionellosis yang paling sering adalah gagal napas, syok, dan gagal ginjal akut dan multi-organ.

Advertisement

Pemulihan membutuhkan pengobatan antibiotik, dan biasanya selesai, setelah beberapa minggu atau bulan. Dalam kasus yang jarang terjadi, pneumonia progresif yang parah atau pengobatan yang tidak efektif untuk pneumonia dapat menyebabkan gejala sisa otak.

Tingkat kematian akibat penyakit Legionnaire tergantung pada tingkat keparahan penyakit, kesesuaian pengobatan anti-mikroba awal, pengaturan di mana Legionella diperoleh, dan faktor host (misalnya, penyakit ini biasanya lebih serius pada pasien dengan imunosupresi).

Tingkat kematian mungkin setinggi 40-80% pada pasien imunosupresi yang tidak diobati dan dapat dikurangi menjadi 5-30% melalui manajemen kasus yang tepat dan tergantung pada tingkat keparahan tanda dan gejala klinis. Secara keseluruhan angka kematian biasanya dalam kisaran 5-10%.

Advertisement

Penyebab

Penyebab penyakit yang paling umum adalah spesies air tawar L. pneumophila, yang ditemukan di lingkungan perairan alami di seluruh dunia. Namun, sistem air buatan yang menyediakan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan dan penyebaran Legionella merupakan sumber penyakit yang paling mungkin.

Bakteri hidup dan tumbuh di sistem air pada suhu 20 sampai 50 derajat Celcius (optimal 35 derajat Celcius). Legionella dapat bertahan hidup dan tumbuh sebagai parasit dalam protozoa yang hidup bebas dan dalam biofilm yang berkembang dalam sistem air. Mereka dapat menyebabkan infeksi dengan menginfeksi sel manusia menggunakan mekanisme yang mirip dengan yang digunakan untuk menginfeksi protozoa.

Penularan

Bentuk penularan Legionella yang paling umum adalah menghirup aerosol yang terkontaminasi dari air yang terkontaminasi. Sumber aerosol yang telah dikaitkan dengan penularan Legionella termasuk menara pendingin AC, sistem air panas dan dingin, pelembab udara, dan spa pusaran air.

Infeksi juga dapat terjadi melalui aspirasi air atau es yang terkontaminasi, terutama pada pasien rumah sakit yang rentan, dan oleh paparan bayi selama water birth. Sampai saat ini, belum ada laporan penularan langsung dari manusia ke manusia.

Pencegahan

Saat ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk penyakit Legiuner.

Pencegahan penyakit Legionnaire bergantung pada penerapan tindakan pengendalian untuk meminimalkan pertumbuhan Legionella dan penyebaran aerosol. Langkah-langkah ini termasuk pemeliharaan perangkat yang baik, termasuk pembersihan dan disinfeksi secara teratur dan menerapkan tindakan fisik (suhu) atau kimia lainnya (biosida) untuk meminimalkan pertumbuhan. Beberapa contohnya adalah:

  1. Pemeliharaan rutin, pembersihan dan disinfeksi menara pendingin bersama-sama dengan penambahan biosida yang sering atau terus-menerus;
  2. Pemasangan drift eliminator untuk mengurangi penyebaran aerosol dari menara pendingin;
  3. Mempertahankan tingkat biosida yang memadai seperti klorin di kolam spa bersama dengan saluran pembuangan lengkap dan
  4. Pembersihan seluruh sistem setidaknya setiap minggu;
  5. Menjaga sistem air panas dan dingin tetap bersih dan menjaga air panas di atas 50 °C (yang membutuhkan air yang keluar dari unit pemanas berada pada atau di atas 60 °C) dan air dingin di bawah 25 °C dan idealnya di bawah 20 °C 
  6. Mengurangi stagnasi dengan menyiram keran yang tidak digunakan di gedung setiap minggu.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Data Pemilih Gunungkidul Terus Diperbarui Setiap Bulan

Gunungkidul
| Senin, 28 November 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Rapimwil PPP Jateng Diwarnai Teriakan Erick Thohir Cawapres

News
| Minggu, 27 November 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement