Advertisement

Kenali Gejala Awal Pneumonia Sebelum Membahayakan Nyawa

Mia Chitra Dinisari
Minggu, 13 November 2022 - 07:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Kenali Gejala Awal Pneumonia Sebelum Membahayakan Nyawa Pneumonia - ilustrasi

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pneumonia merupakan infeksi paru-paru yang umumnya disebabkan oleh bakteri dan virus. Bakteri penyebab pneumonia yang paling umum adalah jenis bakteri yang disebut Streptococcus pneumoniae, sedangkan Influenza atau flu adalah penyebab virus umum pneumonia.

Perkiraan kejadian pneumonia komunitas di seluruh dunia bervariasi antara 1,5 hingga 14 kasus per 1000 orang-tahun.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Gejala umum pneumonia pada orang dewasa termasuk demam, menggigil, sesak napas, nyeri dada saat bernapas, peningkatan denyut jantung dan pernapasan, mual, muntah, diare, dan batuk yang sering menghasilkan dahak berwarna hijau atau kuning.

Namun, anak-anak dapat memiliki gejala yang berbeda seperti dehidrasi, kesulitan bernapas, menahan diri dari makan dengan benar, batuk, demam, lekas marah dan bahkan mungkin muntah setelah batuk.

Baca juga: Apa Itu Bedah Bariatrik yang Katanya Jadi Solusi Obesitas?

Pneumonia bisa ringan. Tapi itu juga bisa sangat serius, terutama jika Anda tidak segera mengobatinya.
Sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda segera jika:

  • Demam dan batuk berdahak tidak membaik atau memburuk dalam jangka waktu tertentu
  • Anda mengalami kesulitan bernapas saat melakukan tugas sehari-hari atau saat beristirahat
  • Anda mengalami nyeri dada saat bernafas
  • Kondisi Anda memburuk tiba-tiba setelah sembuh dari pilek atau flu
  • Anda memiliki sistem kekebalan yang lemah, pernah menjalani transplantasi organ atau transplantasi sel induk (sumsum tulang), atau jika Anda minum obat yang menekan sistem kekebalan
  • Anda sudah memiliki masalah medis mendasar seperti penyakit jantung, diabetes, atau penyakit paru-paru kronis
  • Anda adalah anak kecil atau orang dewasa yang lebih tua > 65 tahun.
  • Kebingungan berkembang bersama dengan gejala pernapasan, terutama pada orang tua.

Pneumonia biasanya didiagnosis dengan riwayat medis dan pemeriksaan fisik serta rontgen dada. Pemeriksaan darah, pemeriksaan dahak. CT Scan dan Bronkoskopi diperlukan pada sebagian pasien tertentu.

Awalnya orang dengan Pneumonia dirawat di rumah dengan antibiotik oral berdasarkan jenis organisme yang mungkin menyebabkannya.

Advertisement

Orang yang sakit parah atau berisiko tinggi mengalami komplikasi dapat dirawat di rumah sakit untuk memantau detak jantung, laju pernapasan, suhu, dan kadar oksigen.

Orang yang dirawat di rumah sakit biasanya mendapatkan antibiotik intravena. Kebanyakan orang mulai membaik setelah tiga sampai lima hari pengobatan antibiotik, sementara pasien rawat inap mungkin tidak dapat melanjutkan aktivitas normal mereka selama tiga minggu atau lebih.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

3 Bahaya Memangku Laptop

3 Bahaya Memangku Laptop

Lifestyle | 2 days ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Mengenal Sibaja, Kartun ala Upin Ipin yang Sarat Budi Pekerti Jawa

Jogja
| Selasa, 06 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

alt

BUMN Siap Jadi Pembeli Bahan Pangan Pokok untuk Antisipasi Krisis 2023

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 20:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement