Tanda-Tanda Masalah Keuangan Mulai Mengganggu Hubungan dengan Pasangan

Ilustrasi - Sheknows
09 September 2019 10:47 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Uang bukanlah segalanya, tetapi kondisi finansial dapat mempengaruhi bidang kehidupan lain dari seseorang, termasuk kehidupan bersama pasangan. Kehidupan cinta pasangan dapat berubah dari halus menjadi kasar dan kehidupan sehari-hari mereka dapat terpengaruh buruk karena hal ini.

Studi terbaru dari The Ascent, sebuah situs web yang memberikan saran keuangan kepada orang-orang, telah mengungkapkan beberapa tanda ketika masalah keuangan Anda dapat menghalang kehidupan cintamu.  Berikut tanda-tandanya seperti dilansir dari Boldsky.com:

1. Uang Adalah Alasan Di Balik Stres Anda

Masalah uang bisa menjadi pemersatu atau penyebab perpisahan. Menurut The Ascent, uang adalah salah satu alasan paling umum di balik meningkatnya ketegangan di antara pasangan. Situs web yang sama juga mengungkapkan, '97% orang yang berutang uang, percaya bahwa mereka akan lebih bahagia jika mereka tidak berutang uang kepada seseorang. 

Pasangan yang berhutang, merasakannya sebagai beban dan ingin mengakhiri utang sesegera mungkin untuk menjalani hidup mereka sepenuhnya. Khawatir tentang masalah keuangan dapat mengganggu ketenangan mental antara Anda dan pasangan. Tidak dapat dipungkiri bahwa kekhawatiran keuangan dan stres berjalan seiring. Konsekuensinya bisa sering perkelahian dan argumen dalam hubungan Anda.

2. Anda Mungkin Berpikir Dua Kali Sebelum Menghabiskan Uang

Siapa yang tidak suka memberikan kejutan pada pasangannya? Pasangan umumnya suka bermurah hati satu sama lain, sementara mereka nongkrong. Misalnya, Anda dapat membayar gaun pasangan Anda meskipun ia tidak melakukan hal yang sama.

Terkadang Anda dan pasangan mungkin juga berkorban demi kebahagiaan satu sama lain, tetapi ketika Anda berdua mengalami masalah keuangan, bersikap murah hati tentu akan menjadi masalah. Studi yang disebutkan di atas juga mengungkapkan bahwa pasangan yang memiliki masalah keuangan, berhenti memberikan hadiah bagi pasangannya.

3. Perselingkuhan Keuangan

Menurut Survei Perselingkuhan Keuangan yang dilakukan oleh The Ascent, ketidakjujuran keuangan adalah salah satu masalah terbesar yang dihadapi pasangan jika dibandingkan dengan agama pasangan, kasta, keluarga, dll. Bagi pasangan, kejujuran finansial menentukan tingkat kepercayaan mereka. dapat mencapai dalam hubungan mereka.

Survei yang sama mengungkapkan bahwa 70% dari peserta merasa nyaman untuk mendiskusikan uang dengan pasangannya. Ini berarti 30% responden yang tersisa merasa tidak nyaman untuk berbicara tentang uang.

Jika Anda menganggap diri Anda termasuk di antara 30% ini, Anda perlu memperbaiki hubungan Anda. Tidak masalah jika Anda memiliki akun atau akun terpisah untuk menyimpan uang, tidak membahas pinjaman dan pengeluaran uang dapat membuat hubungan Anda lemah. Jika Anda tidak jujur secara finansial dengan pasangan, Anda mungkin kehilangan pasangan Anda, ketika dia menemukan kebenaran.

4. Tidak Menjadi Bebas Secara Keuangan

70% responden dalam survei ingin menjadi lebih mandiri secara finansial. Dari semua, 82% dari responden mengaku berada dalam hubungan telah menghentikan mereka dari membeli atau mendapatkan apa yang mereka inginkan pada titik waktu tertentu dalam hidup mereka. Mereka bertengkar sengit mengenai belanja sesuatu yang mereka inginkan.

Jika Anda juga mengalami hal yang sama, sekarang saatnya untuk duduk dan membicarakan masalah ini dengan pasangan Anda. Ini penting bagaimana pasangan yang indah menghindari kesalahpahaman dan membuatnya lebih kuat meskipun melalui situasi sulit. Tetapi, dengan menerima perbedaan satu sama lain dan kadang-kadang membuat kompromi satu sama lain, keduanya dapat mengatasi masalah keuangan dalam hubungan.

Sumber : boldsky