Sekolah Daring Bikin Anak Lama Menatap Layar, Ini Tips Menjaga Kesehatan Mata

Ilustrasi. - Freepik
19 Maret 2021 06:37 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Selama pandemi Covid-19, kegiatan sekolah dilaksanakan dalam jaringan (daring). Akibatnya, anak-anak harus menatap layar gawai selama berjam-jam.

Jika sudah seperti itu, orangtua perlu memperhatikan jeda waktu juga cara penggunaan gawai yang dilakukan anak agar tidak merusak kesehatan mata.

Cara paling awal yang bisa dilakukan orangtua adalah dengan mengajarkan anak metode 20-20-20. Dokter spesialis mata dr. Yulinda I. Soemiatno, Sp.M., menjelaskan, aturan tersebut artinya mengistirahatkan mata setiap 20 menit dengan melihat jauh sejarak 20 kaki atau 6 meter selama 20 detik.

Baca juga: Ini Daftar Makanan yang Bikin Otak Pintar dan Sehat

"Karena selama melihat jauh mata akan beristirahat dan akan mengurangi gejala-gejala yang terjadi pada digital eye strain," ucapnya dalam webinar Komodo Challange, Kamis (18/3/2021).

Ia menambahkan, keluhan digital eye strain bisa berupa mata kering, mata lelah, hingga pandangan memudar sesaat. Selain itu, cahaya pada layar juga harus disesuaikan dengan kondisi ruangan.

Jika ruangan sudah terang maka kecerahan layar dinaikkan supaya mata tidak terlalu cepat lelah, begitu pula sebaliknya.

Berikutnya, letak duduk selama jam sekolah berlangsung. Dokter Yulinda mengatakan bahwa posisi duduk juga penting karena bisa menyebabkan nyeri pada bagian tubuh lain jika dilakukan dengan keliru.

Baca juga: Ini lo...9 Kualitas Pria yang Diincar Perempuan

"Lebih baik adalah posisi duduk dan layar di meja. Kalau misalnya menggunakan komputer, bagian atas dari komputer sejajar dengan mata. Jadi kalau melihat ke tengah-tengah layar jadi mata agak ke bawah. Postur tubuh itu pada akhirnya bisa mengganggu yang lainnya seperti nyeri, pegal-pegal kalau misalnya didiamkan terlalu lama," ucapnya.

Ia juga mengingatkan agar jangan membiarkan anak menatap layar gawainya sembari tidur. Karena posisi itu justru akan membuat jarak mata dengan layar akan semakin dekat.

Dokter Yulinda mengatakan bahwa jarak dari mata ke layar yang direkomendasikan adalah tidak boleh kurang dari 30 cm.

"Semakin besar layar itu kita bisa semakin mundur. Maka kalau sekolah disarankan untuk menggunakan laptop atau komputer karena layar lebih besar. Sehingga mereka jaraknya bisa sampai 50 sampai 60 centi dan itu lebih baik untuk mata," ucapnya.

Tak kalah penting tapi sering kali terabaikan adalah untuk memastikan mata berkedip ketika menatap layar. Sebab kebanyakan mata kering akibat terlalu lama menatap layar lantaran mata jarang berkedip.

"Saat kita mengedip itu memproduksikan airmata. Kalau tidak mengedip, mata kekurangan layer dari air mata itu bisa mengganggu kesehatan matanya," ucapnya.

Langkah terakhir, saat sedang jeda sekolah daring, orangtua sangat disarankan untuk tidak membiarkan anak tetap menatap layarnya.

Waktu istirahat dari jam belajar sekolah sebaiknya juga digunakan untuk terhindar dari tatapan layar.

Dokter Yulinda mengaku, beberapa orangtua tak sedikit yang mengeluhkan anaknya tetap mengakses gawai ketika waktu istirahat sekolah daring untuk mengobrol dengan teman-temannya.

"Ingatkan waktunya istirahat adalah Istirahat. Sekolah sudah baik kasih waktu istirahat jadi kita harus gunakan waktu itu. Dan kalau misalnya nanti akan lanjut les lagi, itu di jeda dari waktu sekolah," sarannya.

Sumber : Suara.com